2 Desember 2021

Masyarakat Indonesia Diharapkan Lebih Menghargai Ulos

MEDAN—RENTAKNEWS.COM: Masyarakat Indonesia merayakan Hari Ulos Nasional. Mendengar kata ulos, maka kita akan terbayang sebuah karya seni berupa sulaman benang yang dirajut menjadi kain ulos khas Batak di Sumatra Utara. Ulos yang merupakan warisan budaya di Indonesia, kini sudah menjadi perhatian pemerintah untuk dilestarikan.

Pegiat ulos yang juga Kepala Desa Kampung Ulos di Desa Lumban Suhi-suhi Toruan, Kabupaten Samosir, Raja Sondang Simarmata, mengatakan ulos merupakan tenunan kehidupan. Maksudnya, ulos terbentuk dari rangkaian benang-benang dan benang-benang itu harus dijalin satu-persatu. Ulos dalam bentuk benang sebenarnya belum kelihatan bagus.

“Akan tetapi jika benang tersebut sudah dijalin, menjadi selembar kain, himpunan dari banyak benang, ia akan memberikan banyak makna. Sama dengan kehidupan kita, ketika kita melakukan apa yang kita lakukan setiap hari dalam nuansa positif,” kata Raja, Sabtu (17/10/2020).

Kemudian, dirinya juga menyampaikan wujud syukur karena adanya Peringatan Hari Ulos Nasional di Indonesia. Dengan adanya Hari Ulos Nasional ini mudah-mudahan masyarakat Indonesia lebih menghargai ulos ke arah yang lebih baik lagi. Kemudian, di mana pun diharapkan tujuan akhirnya itu adalah orang-orang yang mengerjakan ulos atau penenun bisa menjadi sejahtera.

“Seperti Batik ada pembatiknya dan ada hari Batiknya, mau tak mau pengrajinnya menjadi sejahtera. Jadi, kalau saya sederhana saja, dengan adanya kampung ulos dan Hari Ulos Nasional harus dikembalikan sebaik mungkin. Kebetulan Bapak presiden akan membuat pembangunan sebuah perkampungan yang bagus di Samosir. Jadi ada kampung yang punya galeri. Nantinya, hasil karya penenun ulos itu di tampung di kampung galeri itu. Sedangkan penjualannya untuk masyarakat setempat, penenun yang ada di kampung tersebut”, jelasnya.

Raja menjelaskan, tugasnya sebagai kepala desa dan penggiat ulos mau tidak mau harus membuat event. Hal ini semata untuk mengeksplor ulos di nasional dan mancanegara.

“Mungkin saat membuat event ulos, kita akan terkendala dengan dana, pasti itu. Namun, beberapa saat lalu kita buat event fashion show kreasi dari ulos, itu tanpa dana desa dan APBD, murni dari hasil gotongroyong masyarakat dan sumbangan dana masyarakat dan acaranya berlangsung sukses, dengan penenunnya sendiri menjadi model untuk ulos di event fashion show itu merupakan cara melestarikan yang unik. Jadi, penenun  sendiri memakai ulos hasil tenunanya,” katanya.

Untuk ke depannya, kata Raja, penenun ulos harus sejahtera. Apalagi saat ini di masa pandemi Covid-19, para penenun mengalami penurunan omzet. Karena, di masa pandemi saat ini tidak diperbolehkan adanya pesta. Padahal pemasukan para penenun dari adanya pesta, adanya pembeli.

“Tetapi syukurnya Presiden Jokowi membuat new normal, jadi diperbolehkan pesta dengan ada pembatasan. Jadi agak lumayan jalanlah saat ini penjualan penenun-penenun ini. Namun, pada pandemi ini memang penenun ulos terdampak,” kata Raja.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  

Kemudian Ia berharap pada pemerintah daerah khususnya Pemerintah Provinsi Sumatra Utara, agar dibuat peraturan daerah terkait memakai baju yang bernuansa ulos dan lebih diperhatikan lagi penenun Ulos, karena selama ini mereka berdiri dan berjuang sendiri.

“Jadi kalau Batik kan sudah ada itu ditetapkan di hari Jum’at, nah bagaimana kepala daerahnya menerapkan begitu juga untuk memakai baju bernuansa ulos di masing-masing daerah khususnya Sumut. Kalau saya kepala desa sudah menerapkan itu,” jelas Raja.

Budayawan, penulis, dan sutradara Opera Plot Batak, Thompson HS, menjelaskan setiap pertunjukan Opera Batak selalu membawakan kostum yang dominannya Ulos. Dengan menampilkan ulos merupakan bentuk dukungan untuk melestarikan ulos kepada masyarakat luas. Hari Ulos Nasional ini merupakan bentuk wujud perhatian warisan budaya tak benda di Indonesia yang ditetapkan sejak 17 Oktober 2015.

“Jadi banyak aspek sebenarnya tentang Hari Ulos Nasional ini untuk memperhatikan lebih intens lagi tentang ulos atau tenunan tradisi yang berasal dari Sumatera Utara,” ujarnya.

Ia juga menambahkan, Ulos itu sebagai istilah ada tiga etnis yang memakai tiga istilah itu. Baik itu Batak Toba, Mandailing dan Angkola, tetapi sudah ditingkat nasional ini menjadi milik Sumatra Utara. Jadi tak tergantung pada Batak Tobanya, Mandailingnya dan Angkolanya.

“Tapi di Balai Pelestarian Nilai Budaya Aceh, Itukan update kementerian kemendikbud yang wilayah kerjanya Aceh dan Sumatra Utara sudah memprogramkan ulos ini di 2024 agar naik lagi statusnya ke Unesco menjadi warisan dunia,” ujarnya.

Jadi perhatian pemerintah sudah meningkat terhadap ulos, dan ada juga lembaga-lembaga yang menurun perhatiannya ke Ulos. Seperti Dinas Pariwisata dan Kebudayaan yang kurang memperhatikan Ulos ini.

“Tetapi kita juga belum tahu apakah ada anggarannya untuk ini. Namun, mereka harus memperhatikan warisan budaya tak benda ulos ini. Seperti membuat acara peringatan untuk Hari Ulos Nasional di Sumut. Lalu, bagi masyarakatnya juga, harus melestarikan ulos ini, karena dari masyarakat dahulu untuk memperhatikan ulos ini,” tutup Thompson. (*)

Sumber :

tribunnews.com

Editor :

Dewani N Dalimunthe

Please follow and like us:
Pin Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

YouTube
Instagram