1 Desember 2021

Ma’ruf Amin minta ulama jaga umat dari penyebaran hoaks

Wakil Presiden, Ma'ruf Amin, beraudiensi lewat konferensi video dengan Jamiyyah Ahlith Thoriqoh Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyah dari rumah dinasnya, di Jakarta, Kamis (8/7/2021). ANTARA/Asdep KIP Sekretariat Wakil Presiden

 Jumat, 9 Juli 2021 09:28 WIB

… Kyai, ulama rabbaniyyin yang awas-awas itulah yang kita butuhkan, yang diperlukan sekarang. Allah memerintahkan kepada kita agar mengajak masyarakat supaya cermat untuk memilah…

Jakarta-Rentaknews.com. Wakil Presiden, Ma’ruf Amin, meminta ulama menjaga umat dari bahaya hoaks, baik dalam menyebarkan maupun menerima berita bohong tersebut.

“Kyai, ulama rabbaniyyin yang awas-awas itulah yang kita butuhkan, yang diperlukan sekarang. Allah memerintahkan kepada kita agar mengajak masyarakat supaya cermat untuk memilah, harus tabayyun dulu,” kata dia, dalam keterangannya yang diterima Jumat.

Baca juga: Wakil Ketua MPR: Narasi hoaks harus terus dilawan

Hal itu dia katakan saat beraudiensi secara virtual dengan Jamiyyah Ahlith Thoriqoh Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyah melalui konferensi video dari rumah dinasnya di Jakarta, Kamis (8/7).

Ia mengimbau para ulama ikut menyaring informasi yang saat ini banyak beredar di media sosial. Informasi bohong dan belum terkonfirmasi kebenarannya dapat menimbulkan fitnah dan adu domba, sehingga masyarakat menjadi bingung karena terdapat disinformasi.

Baca juga: Polisi tangkap pria penyebar hoaks COVID-19 di Kendari

“Banyak orang memanfaatkan kebingungan masyarakat untuk menyesatkan mereka, bikin mereka sesat, bikin mereka ragu, bikin ketidakpercayaan dan konflik. Ini penting perannya dalam membangun manusia yang unggul,” jelasnya.

Ia juga menyampaikan agar para ulama ikut mendukung upaya Pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 di Indonesia, melalui displin menerapkan protokol kesehatan dan melaksanakan vaksinasi.

Baca juga: Satgas COVID-19 Depok ingatkan jangan sebarkan hoaks

Menjaga diri dan umat dari pandemi menjadi kewajiban semua masyarakat dalam rangka menjaga umat atau himayatul ummah dan menjaga jiwa atau hifdzun nafs.

“Bahaya Covid-19 ini sudah sangat diyakini, bukan saja di Indonesia tetapi di seluruh dunia. Padahal menurut para ulama, menangkal dan menjaga diri dari bahaya itu termasuk sesuatu yang diwajibkan,” ujar dia.

Sumber Berita : https://www.antaranews.com/berita

Editor : Adm

Please follow and like us:
Pin Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

YouTube
Instagram