7 Desember 2021

Ashraf Ghani Diinvestigasi atas Dugaan Bawa Kabur Uang

Mantan presiden Afghanistan Ashraf Ghani.

AS akan menginvestigasi mantan presiden Afghanistan Ashraf Ghani

Kamis 07 Oct 2021 01:35 WIB

WASHINGTON-Rentaknews.com. Pemimpin Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR), John Sopko, mengatakan kantornya akan menyelidiki tuduhan mantan presiden Afghanistan Ashraf Ghani membawa jutaan dolar bersamanya ketika meninggalkan negara itu, Rabu (6/10). Tuduhan tersebut telah beberapa kali disanggah oleh Ghani.

Ghani mengatakan dia meninggalkan Kabul untuk mencegah pertumpahan darah. Namun spekulasi terus berlanjut dan Kongres AS meminta tim Sopko untuk menyelesaikannya.

“Itu belum kami buktikan. Kami sedang dalami. Sebenarnya Komite Pengawasan dan Reformasi sudah meminta kami untuk melihat itu,” kata Sopko kepada subkomite House of Representatives.

Kantor Sopko telah lama menyelidiki penipuan, pemborosan, dan penyalahgunaan selama upaya pembangunan negara besar-besaran AS. Sopko menyarankan kepada subkomite Komite Urusan Luar Negeri House yang membawahi bantuan pembangunan bahwa kegagalan proyek AS seharusnya tidak mengejutkan, mengingat korupsi yang merajalela dan salah urus di Afghanistan.

“Korupsi tumbuh begitu luas sehingga pada akhirnya mengancam misi keamanan dan rekonstruksi di Afghanistan,” kata Sopko kepada panel House.

AS dan negara-negara lain telah memutuskan hampir semua bantuan ke Afghanistan. “Ini adalah masa-masa sulit bagi kita semua yang peduli dengan masa depan rakyat Afghanistan, terutama warga Afghanistan yang membantu AS dan sekutunya selama 20 tahun terakhir,” kata Sopko.

Sumber Berita : https://www.republika.co.id/berita

Editor : Adm

Please follow and like us:
Pin Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

YouTube
Instagram